Misi Rahasia di Balik Halal Bi Halal.

26 Sep 2011

Salam,

Halo semua.. bulan ini setiap weekend aku punya kegiatan rutin baru.. halal bihalal. Dari setelah lebaran sampai hari minggu kemarin jadwal weekendku dipadati oleh halal bihalal. Lumayan sebagai ajang menghapus dosa dan mencari job buat menambal kerusakan keuangan akibat bulan puasa lalu..

Dalam halal bihalal kemarin ada dialog dengan sahabatku yang bagiku cukup menarik..

Dialognya kira2 begini..

Aku: Bulan puasa ini aku cuma dapet lapar dan haus… bahkan kayanya mayoritas muslim kita cuma dapat lapar dan haus saja..

Sahabat: Masa?, kalau aku tidak… bulan puasa ini bertambah keimananku..

Aku: Kok bisa yakin begitu?

Sahabat: yup, aku melakukan puasa kemarin begitu khusyuk.. begitu ringan..

Aku: Itu sih kebalik kali?, keimananmu bertambah karena umurmu sudah mulai tua. Karena keimananmu bertambah, maka puasamu makin ringan, makin khusuk. Jadi bukan puasa khusyuk membuat tambah beriman, tapi tambah beriman bikin puasa makin khusyuk..

Sahabatku berfikir sejenak…. lalu tersenyum..

Sahabatku: Iya ya.. mungkin juga.. lalu apa yang bikin kamu merasa cuma dapet lapar dan haus doang..

Aku: Kayanya bukan cuma aku, tapi sebagian besar muslim di Indonesia..

Sahabatku: Darimana kamu tahu?

Aku: Ya terbukti setelah bulan puasa lewat, kita balik lagi seperti semula.. perilaku, tutur kata, ibadah, pola pikir, sama persis dengan kita sebelum bulan puasa.. ya kan? Apa kamu sekarang berubah? Apa sekarang kita tambah soleh? sebagian mungkin iya, tapi sebagian besar kayanya sama aja tuh..

Sahabat: Mungkin juga.. menurutmu apa penyebabnya?

Aku: Ya simple… kita tidak memanfaatkan bulan suci Ramadhan dengan baik.. Kita cuma memanfaatkan bulan Ramadhan buat ngumpulin pahala, tapi bukan buat merubah perilaku kita menjadi lebih baik.. Meskipun teorinya kita kembali fitrah, tapi setelah lebaran selesai, kita kembali ke jalan semula.. jalan yang itu-itu juga…

Sahabat: Apa yang menyebabkan kita kayak gitu?

Aku : Sebenarnya ada dua hal.. pertama kesalahan persepsi ttg agama… (Maaf, dialog dalam hal ini aku sensor aja.. hehehe) kedua adalah masalah tradisi..Masalah tradisi ini sebenarnya sah2 saja, tapi kurangnya pemahaman esensi ibadah bulan Ramadhan dan kurangnya persiapan menghadapi Ramadhan yang membuat kita disibukan oleh tradisi2 yang akhirnya mengurangi kekhusyukan ibadah kita..

Sahabat: Misalnya..?

Aku: Contohnya Coba lihat apa yang dialami sebagian besar umat Islam di Jakarta selama bulan Ramadhan, Jakarta makin macet di sore hari, orang cari uang tambah keras buat bayar THR karyawan, buat bingkisan lebaran, baju lebaran, buat tajil, buka bersama, dan buat mudik dan lain2… Dan Masya Allah, urusan mudik ini sangat menyita waktu, tenaga, pikiran dan uang, sehingga urusan ibadah terkadang malah menjadi sedikit. Tradisi mudik mengalahkan tradisi itikaf di masjid, tradisi mudik mengalahkan kegiatan ibadah.. Tradisi mudik ini membuat orang makin kerja keras cari uang di bulan Ramadhan dibanding bulan2 yang lain. Juga lihat saja para artis televisi selama bulan Ramadhan.. makin banyak job dari sahur sampai sahur lagi. Apa ibadahnya bisa makin khusyuk? Para ustad mendalami ilmu di bulan2 lain lalu panen job di bulan puasa. Apa ibadahnya bisa makin khusuk juga? Lihat juga di kementrian, bahkan ada orang yang cari THR dengan cara yang tidak halal… Di Indonesia, bulan Ramadhan itu, maling malah makin banyak loh.. hahahahaha..

Sahabat: Bener juga ya.. Orang makin sibuk cari uang justru di Bulan Ramadahan.. Lalu apa solusinya dong?..

Aku: Kalau aku sih solusinya adalah.. Mulai bulan ini sampai 11 bulan kedepan aku mau cari duit sebanya2knya dan nabung yang banyak2nya buat Ramadhan tahun depan.. Jadi di bulan Ramadhan tahun depan aku cuma mau ibadah, berbagi sesama dan memanfaatkan bulan suci ini untuk benar2 khusyuk memperbaiki diri…

Sahabat: setuju, rencana yang bagus..

Aku: Oke…. jadi ada job apa nih? Bagi dong….

Halah, benerkan.. misi utama dari halal bihalal adalah minta job…

Salam,

DR



TAGS


-

Author

Follow Me